Loading...
Friday, April 19, 2013

Mencintai sang Pencinta Sejati


Engkau selalu hadir untukku
Disetiap aku membutuhkan-Mu, Engkau selalu datang
Wahai sang Pencinta sejati, 
Siapkan pundak kokoh-Mu untukku
Agar aku bisa melepas segala penat disana

Aku mencintai-Mu dan kuyakin Engkau pun mencintaiku
Bertemu dengan-Mu adalah moment yang selalu aku tunggu
Bercerita tentang setiap perjalananku
Meski Engkau hanya selalu menjawabnya dengan diam
Selalu begitu

Aku mencintai-Mu teramat sangat
Jangan pernah engkau mengambil rasaku ini untuk-Mu
Aku akan mempertahankan rasaku ini selalu, Hanya untuk-Mu
Wahai Sang penyayang dari segala yang menyayangi

Engkau seolah nyata bagiku
Meskipun aku tak bisa meraba bentuk wajah-Mu
Meski aku tak bisa mendengar suara-Mu
Tapi aku merasakan Cinta-Mu


Balikpapan, 20 April 2013

Lathifah Ratih

6 comments:

  1. Puisi yang indah mbak, Allah Maha Penolong jika kita mengalami kesusahan..
    Follback kalo sempet ya Ukhti..
    Makasih.. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih pujiannya dan terimakasih telah berkunjung :)
      iyaa. Allah maha segalanya.... :D

      Delete
  2. Amin...., semoga aku juga bisa merasakan cintaNya. Eh, ini kayaknya sang penulis sedang merenungi perjalanan hidup. Sebentar lagi Rumi pasti merekam suaranya dan membacakan puisi ini dan ditayangkan di Kopdarnas Makasar nanti. Hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Merenungi perjalanan hidup itu sungguh luar biasa.... :)
      ha ha ha.. iya kali yaah.. hihi

      Delete
  3. wah ini memang artikel yang saya cari !!!

    sesama orang sinjai , mohon saling kunjungannya yah !!
    http://websinjai.blogspot.com <----- klik

    Di tunggu yah !!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Artikel? ini bukan artikel, ini puisi sikampong.. :)
      iyaaa. terima kasih telah berkunjung yaah :)

      Delete

 
TOP